27 Januari 2010

LAYAR TANCAP

Vini vidi mulih. Saya datang, saya lihat, saya pulang lagi. Itulah yang terjadi beberapa waktu lalu ketika saya memutuskan untuk pergi menonton layar tancap. Hah layar tancap ! Mungkin di antara beberapa teman ada yang berteriak begitu mendengar jenis hiburan yang satu ini. Di era informasi, saat kuda tak lagi gigit besi dan ketek tak mesti lagi bau terasi (sudah ada rexona. Red). Kok masih suka sih nonton layar tancap? Saya sendiri sebenarnya tak mengerti apa yang mendorong diri saya untuk pergi kesana. Karna begitu menoleh ke belakang tak satu pun saya temukan orang di balik punggung saya yang bisa saya jadikan tersangka bahwa dia telah mendorong saya. Namun yang jelas mungkin sebagai anak bangsa saya merasa terpanggil, tercambuk, dan terlecut aw...aw...aw....untuk ikut melestarikan budaya bangsa (sok patriotis).

Maka dari itu dengan mengendap-endap saya langkahkan kaki saya (kok kayak maling aja ya?). Segerombolan anak  abg juga tampak menuju ke sana. Saya jadi ingat waktu dahulu saat stasiun televisi baru dua buah : TVRI dan RCTI (RCTI bahkan cuma siaran akhir pekan), layar tancap merupakan sebuah hiburan yang begitu ditunggu. Dan saya bersama teman-teman mesti selalu berburu di mana layar tancap itu ada. Mungkin inilah sebenarnya yang mendorong saya untuk pergi kesana (kenangan masa kecil). Waktu dahulu kami bila tahu malamnya akan ada layar tancap di sore hari kami sudah berkumpul untuk berembuk soal barang yang mesti dibawa. Ada yang bawa tikar, nasi, lauk pauk, juga tidak lupa lotion anti nyamuk sebagai sambal. Biasanya semua itu kami makan sambil asyik menonton. Layar tancap ketika itu merupakan hiburan yang penuh daya pikat.. Bagaimana tidak ? karna acara-acara televisi ketika itu begitu monoton. Mungkin karna masih ada departemen penerangan kali yang selalu menyeragamkan program.

Suara dentuman film mulai merambat kedalam telinga saya. Dan kamu tahu suara atau sound yang dihasilkan layar tancap begitu buruk. Suaranya kasar dan terlalu ngebas. Kalau ada tokoh perempuan berbicara pasti suaranya mirip pria.

Begitu tiba di lokasi layar tancap saya segera mencari lokasi menonton yang nyaman dan melepaskan sebelah sendal untuk alas duduk. Setelah merasa nyaman dengan posisi duduk saya memesan segelas bajigur. Maklumlah di sini tak ada aneka cocktail seperti punch, margaretta, pink lady dll yag biasa tersedia di kafe-kafe. Tak masalah.

Tapi ternyata setelah lima belas menit menonton saya kok tak merasa terhibur. Beda sekali nuansanya dengan beberapa tahun yang lalu. Mungkin karna dahulu hiburan begitu sulit ditemui. Kini film yang tampil tampak begitu usang. Bahkan TV kini terlihat lebih menarik. Maka dengan segala kenyataan itu, ditambah lagi nyamuk yang ganas dan tampak lapar saya melangkah pulang. Vini vidi mulih. Paling tidak semalam tadi saya bisa mengenang kebersamaan dengan teman-teman semasa kecil.


M Dadan Suryana






33 komentar:

ivan kavalera mengatakan...

Saya juga teringat nih dengan masa kecil dulu. Layar tancap yang misbar (gerimis bubar) hehehe..

RCA 102, 5 FM mengatakan...

MAMPIR SEJENAK DI SINI.

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

lyar tancap yg pasti bikin bising orang2 yg punya rumah di sekitar lapangan tempat layar tancap diadakan. btw, template yang aku pake itu memang gak ada di blogspot.kamu harus car diwww.btemplates.com

sauskecap mengatakan...

ah layar tancap dulu sering diputer di lapangan waktu saya kecil. trus kalo udah agak maleman, anak-anak disuru pulang.

Usut-punya usut, ternyata kalo malem filmnya yg rada-rada hot...

-oKKy- mengatakan...

yang paling penting sebenarnya ya itu..mengenang kebersamaan dengan teman2 masa keciL..dengan bajiguR tentunya...^^

simple world mengatakan...

I remember when I was young and watched a film, nice article brother

munir ardi mengatakan...

jadi inget kenangan masa kecil kang enak banget nonton bareng temen-temen film apapun pasti seru dulu ada November 1828, wortel monginsidi, dan film perjuangan lainnya itu membuat kita terpana maklum baru TVRI yang ada, tapi kalau sekarang ma layar tancap masih dipake tapi untuk nonton piala dunia rame-rame

blogger bumi lasinrang mengatakan...

jadi inget lagu nomo koeswoyo layar tancap wah ngetop banget tuh

Bahauddin Amyasi mengatakan...

Layar tancap adalah kenangan masa lalu kita. Kenangan yang indah dan mengesankan. Nonton bareng di tengah ladang....Ah lucu banget!

Arman mengatakan...

belum pernah ngeliat layar tancap... tapi rasanya kalo ada pun gak pengen dah. hahaha.

Sudino Dinoe mengatakan...

saya jadi ingat, dululayar tancap dulu sering diputer di lapangan waktu saya kecil...meman mengasyikkan ..tidak sama dengan sekarang dimana jaman serba canggih jd menonton sesuatu film jadi cepat membosankan....

Sari mengatakan...

Terakhir nonton layar tancap waktu aku masih di Maluku :D

anyin mengatakan...

lupa kapan saya terakhir kali nonton.. kayaknya pas itu masih SD :(

attayaya mengatakan...

i luv layer tancep
banyak yang jualan cemilan
aku selalu ga fokus ma filmnya
keasikan jajan kue seeeh

Kang Sugeng mengatakan...

hehee... sudah berapa taun ya saya ndak nonton layar tancep, dulu pas masih di desa, dimanapun tempatnya pasti tak parani.

a-chen mengatakan...

Inget waktu kecil dulu punya temen yang bapaknya tukang nggelar neh layar tancep, ternyata dirumahnyapun bisa pake layar yang kecil sebesar sapu tangan, sekarang entah dimana temen kecil saya... :-)

buwel mengatakan...

Wah, Dulu memang enak dan asyiik ya layar tancap ini, sekarang udah jarang memang....

Lina mengatakan...

aku nggak suka nonton layar tancep, soalnya digigitin nyamuk. hehehe...

Vamps mengatakan...

salaaaaaaaah..... harusnya gini... Vini Vidi Vici, imut? enak bergiziiiii *korban iklan mode on*

hahahahah jadi ingat masa2 kecil dahulu. Mia juga suka nonton layar tancap bersama tiga sahabat mia dulu. Apalagi kalo filmnya Dono Kasino Indro, seruuuuu (kalo film documenter malah ngorok) slain itu bisa beli makanan dan minuman sambil nonton nyam nyam nyam atau... ngeceng wakakakakakak.... *ditendang keluar blog*

Munir Ardi mengatakan...

selamat pagi mas apa kabar datang lagi nonton layatr tancep

Rosi Atmaja mengatakan...

yeaks layar tancap dimana kang ? hehe... kalo felm nya seru sih gapapa sekaliyan pengen ngerasain de ja vu hehe

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

Wakk..masih ada ya layar tancap ? di daerah mana tuh bang..? bang Pendi mau kesana...he..he

KucingTengil mengatakan...

html template mia lagi berrmasalah euy, makanya melorot kebawah kyk gitu T^T ni lagi menunggu pertolongan shin kun buat ngecek trouble nya dimana. T^T

munir ardi mengatakan...

siap-siap kang dadang apa layar tancapnya masih ada aku lagi bareng teman nih bw nya komunitas blogger bumi lasinrang

blogger bumi lasinrang mengatakan...

datang ke rumah ide dan cerita untuk belajar bikin cerita hebat sepeerti layar tancap ini meski idenya sederhana tetapi kekuatan ceritanya amat terasa

SMP negeri 2 mengatakan...

kapan yah bisa bernostalgia kyak dulu nonton layar tancap

7 taman langit mengatakan...

salam sejahtera

saya mah masih remaja pak jadi belum pernah ngalami atau lihat yang namanya layar tancap

simple world mengatakan...

better go to the cinema more romantic

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

met malam. updatee..duh jadi gak enak ngomongnya. hehee

lingkar cincin mengatakan...

asyiknya suasana layar tancap seperti di desa ku didepan rumah kan lapangan jadi enak sering nonton layar tancap

munir ardi mengatakan...

asyik menikmati layar tancap pak Dadang

aisyah muna mengatakan...

hmmm..layr tancap..sudah lama tak terdengar gaungnya..
dulu..duluuuuuuuuu sekali jaman masih SD....
tapi sayangnya dari dulu ga terlalu suka nonton layar tancap, karena filmnya suka yg aneh-aneh *ada saru-sarunya
jadi, tiap kali datang langsung pulang lagi
jadi agak males kalo mau nonton..
dulu...duluuuuu sekali..
didesa saya..desa saya yang kecil..

mmmm..kok malah jadi kangen kampung halaman ya...
T_T
...

acierin mengatakan...

Serius nih masih ada layar tancap di jaman sekarang???